1 RESULT
PublikasiPublikasi Prosiding

Publikasi Prosiding

Pengembangan BIPA pada Era Revolusi Industri 4.0

PROSIDING

KONFERENSI INTERNASIONAL PENGAJARAN BAHASA INDONESIA BAGI PENUTUR ASING (KIPBIPA) XI 2019

Penyunting:

  1. Dr. Sailal Arimi, M.Hum.
  2. Wira Kurniawati, S.S., M.A.
  3. Saeful Anwar, S.S., M.A.
  4. Anis Mashlihatin, S.S., M.A.

 

Diterbitkan pertama kali: Februari 2020

ISSN: 2716-3792

Penerbit:

Afiliasi Pengajar dan Pegiat Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (APPBIPA) bekerja sama dengan Indonesian Language and Culture Learning Service (INCULS)

KATA PENGANTAR

Berdasarkan UU Nomor 24 Tahun 2009 Pasal 44 tentang Peningkatan Fungsi Bahasa Indonesia Menjadi Bahasa Internasional Ayat 1 yang berbunyi “Pemerintah meningkatkan fungsi bahasa Indonesia menjadi bahasa internasional secara bertahap, sistematis, dan berkelanjutan” dan UU Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan Pasal 5 bahwa bahasa merupakan salah satu objek pemajuan kebudayaan, pemerintah  melalui  Badan  Pengembangan  Bahasa  dan  Perbukuan  berdaya  upaya untuk menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa antarbangsa. Dalam kaitannya dengan hal di atas, APPBIPA (Afiliasi Pengajar dan Pegiat Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing) melalui KIPBIPA (Konferensi Internasional Pengajaran Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing) berupaya mendiskusikan internasionalisasi bahasa Indonesia.

KIPBIPA kali ini bertema “Pengembangan BIPA pada Era Revolusi Industri

4.0”. Konferensi berfokus pada standardisasi pengajaran BIPA meliputi kompetensi (pelevelan) dan materi ajar, proses pembelajaran dan penilaian, serta pelatihan dan pengajar. Dengan rumusan seperti ini, KIPBIPA XI berupaya menghasilkan embrio standardisasi pembelajaran Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing.

Dalam upaya mencapai tujuan tersebut, KIPBIPA XI menghadirkan para pakar bidang pembelajaran bahasa, linguistik terapan, diplomasi bahasa, dan manajemen organisasi pembelajaran BIPA, yang terdiri atas (1) Prof. Dr. I Dewa Putu Wijana, S.U., M.A (Universitas Gadjah Mada), (2) Prof. Dadang Sunendar, M.Hum (Kepala Badan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan), (3) Prof. Dr. Yang Seung Yoon, Ph.D. (Hankuk University of Foreign Studies, Korea), (4) Prof. Dr. Dato’Awang Sariyan (Universiti  Pendidikan  Sultan  Idris,  Malaysia),  (5)  Dr.  Sailal  Arimi,  M.Hum. (INCULS FIB UGM), (6) Dr. Liliana Muliastuti, M.Pd. (Ketua Umum APPBIPA), (7) Prof.  Antonia  Soriente  (University  of  Naples  Orientale,  Italia),  (8)  Dr.  Adrian Budiman  (ACICIS  Resident  Director,  Australia),  dan  (9) Furihata Masashi,  M.A. (Tokyo  University  of  Foreign  Studies,  Jepang).  Adapun  peserta  dan  pembicara KIPBIPA  XI  berasal  dari  Indonesia,  Malaysia,  Timor  Leste,  Vietnam,  Thailand, Korea Selatan, Jepang, Amerika Serikat, Jerman, Italia, dan Australia.

Akhir kata, dengan keberagaman latar belakang keahlian bahasa, semoga KIPBIPA XI akan dapat memberikan sumbangan yang bernilai dalam rangka memartabatkan dan menjayakan bahasa Indonesia sebagai bahasa antarbangsa.

Ketua Panitia

Dr. Sudibyo, M.Hum.

KATA PENGANTAR ·················································································· 3

BELAJAR BAHASA INDONESIA DI ITALIA:  KENDALA DAN TANTANGAN DI ERA 4.0

Antonia Soriente ····················································································· 10

PERSPEKTIF BAHASA INDONESIA AKTIF DAN BAHASA INGGRIS PASIF: MASALAH UNTUK PEMELAJAR DI KEDUA BAHASA

I Dewa Putu Wijana ················································································ 12

DILEMA  ANTARA  DESAKAN  STANDARDISASI  BIPA  DAN  PRAKTIK PENGAJARAN

Furihata Masashi ···················································································· 26

CARA AGAR LEBIH BANYAK  MAHASISWA  KOREA MENGIKUTI PROGRAM BIPA INCULS UGM

Yang Seung Yoon ·····················································································38

SEKELUMIT PENGALAMAN PENGAJARAN BAHASA MELAYU KEPADA PENUTUR ASING DI PIHAK MALAYSIA DALAM UPAYA PENGANTARABANGSAAN BAHASA MELAYU

Awang Sariyan·························································································· 45

ANALISIS KORELASI KOMPETENSI DAN MATERI AJAR BIPA DI INCULS, FIB-UGM

Sailal Arimi ······························································································· 81

STANDARDISASI PENGAJARAN BIPA

Liliana Muliastuti ···················································································· 124

REAKTUALISASI PELATIHAN KE-BIPA-AN  MENUJU PENYELENGGARAAN KELAS BIPA YANG BERKUALITAS

Ari Kusmiatun, Nindia Pratiwi································································· 134

PEMANFAATAN  AUDIOVISUAL BERMUATAN BUDAYA SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN BIPA

Asih Riyanti······························································································· 150

WISATA KULINER NUSANTARA:   DIPLOMASI BUDAYA MELALUI STANDARDISASI MATERI AJAR BIPA DI ERA MILENIAL

Didik Hartono, Isty Purwaningtyas, Nia Budiana ··································· 162

DIFERENSIASI INTERNAL DALAM PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA BAGI PENUTUR ASING DI JERMAN: PEMBELAJARAN BAHASA  YANG  BERORIENTASI  PADA  PEMELAJAR  DALAM KELOMPOK HETEROGEN

Dyah Narang-Huth······················································································177

TES  KEMAHIRAN  BERBAHASA  INDONESIA  BAGI  TENAGA  KERJA ASING

Erni C. Westi ······························································································ 189

PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA TENAGA KERJA ASING DI INDONESIA: TANTANGAN BAGI PENGAJAR BIPA

Exti Budihastuti··························································································· 201

REVOLUSI  INDUSTRI  4.0  DAN  PEKERJAAN  BARU  BERKUALIFIKASI BAHASA INDONESIA DI TIONGKOK TAHUN 2019

Hendy Yuniarto··························································································· 216

JURUS MENDEKATKAN MAHASISWA ASING KE INDONESIA

Heru Marwata····························································································· 233

RANCANG BANGUN APLIKASI PENGENALAN  MATERI PENGAJARAN BAHASA  INDONESIA  BAGI  PENUTUR  ASING  (BIPA)  BERBASIS ANDROID DI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO

Ida Yeni Rahmawati, Firman Aziz, Tri Wahyono·······································245

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BIPA TUJUAN AKADEMIK

Jimat Susilo Abdul Rozak Juwanda························································ 259

BIPA IN FACING ASEAN ECONOMY COMMUNITY (AEC): MATERIALS DEVELOPING FOR YOGA INSTRUCTORS IN BALI

Luh Eka Susanti ······················································································· 273

PENGEMBANGAN   JEJARING  BAHASA  INDONESIA   BAGI   PENUTUR ASING (BIPA) DI SETIAP UNIVERSITAS DI INDONESIA

Nana Triana Winata·················································································· 286

VISIBLE THINKING ROUTINES IN BAHASA INDONESIA AS FOREIGN LANGUAGE LEARNING FOR PRIMARY STUDENTS AT CANGGU COMMUNITY SCHOOL, BALI

Ni Luh Gede Dian Pondika Cahyaningsih ··············································· 296

PROGRAM BAHASA INDONESIA BAGI PENUTUR ASING (BIPA) RINTISAN DI AUSTRIA: SEBUAH EVALUASI DARI PERSPEKTIF PEMELAJAR

Paulina Chandrasari Kusuma ·································································· 311

DEVELOPING BALINESE CULTURE-BASED TEXTBOOK FOR INTERMEDIATE LEVEL BIPA INSTRUCTIONS

Putu Ayu Prabawati Sudana, I Dewa Gede Budi Utama, I Made Suta Paramarta, IGA Pt. Novita Sari Paragae····································································································· 328

PENGEMBANGAN MATERI AJAR EKONOMI INDONESIA DAN HUKUM INDONESIA BAGI   PEMBELAJAR BIPA DI UNIVERSITAS   MINZU YUNNAN

Sri Sumaryani ····························································································344

LINTAS BUDAYA (INTERKULTURAL) DALAM PEMBELAJARAN BERBICARA BAGI PESERTA BIPA DARMASISWA DI UNIVERSITAS LAMPUNG

Sumarti, Iing Sunarti, Eka Sofia Agustina················································· 357

UNIQUE EXPERIENCES AND BEST PRACTICES OF BIPA TEACHERS IN VICTORIAN SCHOOLS: A CASE STUDY IN SELECTING CONTEXTUAL TEACHING MATERIALS

Tri Indri Hardini, Sri Setyarini, Sri Harto······················································371

PENGEMBANGAN E-BOOK INTERAKTIF BIPABERMUATAN KEARIFAN LOKAL DENGAN PENDEKATAN SCIENTIFIC-THEMATIC

Kundharu Saddhono, Djoko Sulaksono, Robbi Rahim·······························389

PROFIL TES KOMPETENSI MEMBACA DALAM BUKU AJAR BIPA A1 SAHABATKU INDONESIA

Laili Etika Rahmawati, Sarwiji Suwandi, Kundharu Saddhono, Budhi Setiawan, dan Dawid Michał Gajewski ······················································································································ 403

DRAMA SEBAGAI MEDIA KETERAMPILAN BERBICARA

Ridzky Firmansyah Fahmi, Burhan Sidiq ··················································· 415

TANTANGAN PEMBELAJARAN BIPA DENGAN INTERAKSI SINKRON METODE E-LEARNING MENGGUNAKAN APLIKASI PEMBELAJARAN BAHASA  BERBASIS  ONLINE:  STUDI  KASUS  TERHADAP  PENGAJAR BIPA KELAS TATAP MUKA BAHASA INDONESIA UNIVERSITAS INDONESIA GENERAL INDONESIAN DALAM APLIKASI CAKAP

Editia Herningtias ························································································ 430

PROFIL MATERI PELAFALAN PADA  BUKU TEKS BIPA: PENELITIAN PENGEMBANGAN MATERI PELAFALAN BIPA TINGKAT DASAR

Robita Ika Annisa·························································································· 442

PERAN SAINS-TEKNOLOGI DALAM PEMBELAJARAN BIPA: PENGEMBANGAN  WEBTOON  BERBASIS  KOMUNIKASI  LINTAS BUDAYA SEBAGAI ANTISIPASI GEGAR BUDAYA

Reza Saeful Rachman ················································································· 453

BUNYI SENGAU BAHASA INDONESIA DAN BUNYI SENGAU BAHASA MANDARIN

Huili Li ·········································································································· 466

ANALISIS PELAFALAN BUNYI BAHASA INDONESIA OLEH PENUTUR BAHASA ARAB DI UNIVERSITAS SOUSSE, TUNISIA

Ahmad Nawari····························································································· 487

RINTISAN  DALAM  PENGEMBANGAN  BAHAN  AJAR  BAHASA INDONESIA UNTUK BIPA: MENANTANG KELAZIMAN

Jolanda Mendaun Pandin··········································································· 501

APLIKASI BUKU DIGITAL (SIBUDI) DI LINGKUNGAN BADAN PENGEMBANGAN  BAHASA  DAN  PERBUKUAN  UNTUK MENINGKATKAN MINAT BACA MASYARAKAT DAN MEMPERKUAT DIPLOMASI BAHASA SERTA BUDAYA INDONESIA

Dewi Nastiti Lestariningsih ·········································································520

PEMBELAJARAN BIPA DI JERMAN TANTANGAN SEBAGAI PELUANG

Andi Nurhaina ····························································································· 539

“PREPARATORY UNIT” AS THE MATERIAL TRANSITION BASED ON MULTILITERACY APPROACH FOR LEVEL-0 STUDENTS WHOSE MOTHER TONGUE IS NOT USING ROMAN/LATIN ALPHABET

(Based on the Case Study on Korean Speakers)

Aprilia Kristiana Tri Wahyuni······································································ 550

PENGEMBANGAN APLIKASI BILIK BAHASA UNTUK MEMANFAATKAN DATA RAYA DALAM PENGAJARAN BIPA UNTUK PENUTUR BAHASA JERMAN

Boy Tri Rizky, Erna Triswantini ··································································· 571

TEMA LINGKUNGAN PADA LAGU ANAK BERBAHASA INDONESIA SEBAGAI MEDIA PEMELAJARAN BIPA PEMULA

Fortunata Tyasrinestu················································································· 583

STANDARDISASI BAHAN AJAR BIPA BAGI PENUTUR ARAB 

Dewi Chamidah Hersila··············································································· 591

PEMAHAMAN LINGUISTIK LINTAS-BAHASA BAGI PENGAJAR BIPA: SEBUAH UPAYA MENGURANGI TERJADINYA INTERFERENSI PADA PEMBELAJARAN BIPA

Ida Ayu Putri Adityarini  ·············································································· 606

BIPA SEBAGAI LINGUA FRANCA IV DAN PENGEMBANGANNYA UNTUK STUDI KAWASAN

Arif Budi Wurianto························································································ 618

LAGU SEBAGAI MEDIA PENGUASAAN KEMAMPUAN BERBAHASA DAN PENGENALAN BUDAYA DALAM PEMBELAJARAN BIPA DI QJNU TIONGKOK

Avi Meilawati ······························································································· 633

EFEKTIVITAS  PENDEKATAN  BERBASIS  TEKS  DALAM MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS PEMELAJAR BIPA DI DILI, TIMOR LESTE

Rooselina Ayu Setyaningrum······································································ 649

PROMOSI KE-BIPA-AN MELALUI PROGRAM ILCA (INDONESIAN LANGUAGE   AND   CULTURE   ACTIVITIES)   SEBAGAI   PENGUATAN KERJA SAMA INTERNASIONAL

Wati Istanti ··································································································· 660

KAJIAN KETERAMPILAN MENULIS BERBASIS TEKS PEMELAJAR BIPA DI POLITEKNIK NEGERI BALI

Ida Bagus Artha Adnyana···········································································  673

LIKA-LIKU MENGAJARKAN MENULIS BIPA KELAS DASAR : PENGALAMAN KESEHARIAN

Sugihastuti ··································································································· 683

PELEVELAN BIPA DENGAN YARDSTICK DALAM SEBUAH KERANGKA ACUAN CEFR SERTA IMPLEMENTASINYA DI TINGKAT SEKOLAH DASAR  MELALUI METODE EMILE (CLIL) DI SEKOLAH PRANCIS  DI JAKARTA

Theresia Dyah Sulistyorini··········································································· 693

PEMANFAATAN   KAHOOT!   PADA   PROSES   PEMBELAJARAN   BIPA (STUDI KASUS PEMBELAJARAN BIPA DI UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA)

Woro Wiratsih ······························································································· 705

ANALISIS  BUKU  TEKS  BAHASA  INDONESIA  BAGI  PENUTUR  ASING (BIPA) BERDASARKAN STANDAR PENULISAN BUKU TEKS PELAJARAN

Yolferi  ··········································································································· 715

PEMBELAJARAN BIPA BERBASIS KOMPARASI POLA KALIMAT

Yusro Edi Nugroho ························································································ 730

BAHASA INDONESIA BAGI PENUTUR ASING; PELUANG PERLUASAN KESEMPATAN KERJA DALAM DUNIA USAHA DAN DUNIA INDUSTRI

Ni Luh Ayu Nitya Laksmi……………………………………………………………………………… 741

 

Unduh:

Oleh: Antonia Soriente, dosen University of Naples ‘L”Orientale’, Italia.

 

Presentasi ini akan memaparkan  kesulitan dan tantangan yang dihadapi pengajar Bahasa Indonesia di Universitas Napoli ‘L’Orientale’, Italia. Sebagaimana telah diutarakan pada kesempatan lain, masalah utamanya adalah kesulitan Bahasa Indonesia bersaing dengan bahasa Asia lain yang jauh lebih menarik perhatian mahasiswa seperti Bahasa Cina, Korea dan Jepang.

Unduh:

Oleh: Prof. Dr. I Dewa Putu Wijana, S.U., M.A. Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta

 

Abstrak

Artikel ini merupakan pengamatan panjang tentang kesulitan yang dihadapi oleh penutur bahasa Indonesia dan Inggris dalam menguasai konstruksi pasif dan aktif dari kedua bahasa. Penelitian ini didasarkan pada pengalaman saya selama bertahun- tahun mengajar tata bahasa Indonesia di kelas belajar bahasa kedua di Fakultas Ilmu Budaya (sebelumnya, Fakultas Sastra) Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta dan kesulitan saya dalam menguasai bahasa Inggris akademik formal. Karena perbedaan perspektif yang telah tertanam dalam pikiran penutur bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, kedua penutur yang memiliki latar belakang bahasa berbeda akan menghadapi masalah mereka sendiri yang dipengaruhi oleh kebiasaan mereka menggunakan bahasa ibu mereka. Dengan demikian, pengetahuan tentang perbedaan perspektif ini harus sepenuhnya disadari oleh guru atau pemelajar Indonesia dan Inggris untuk memudahkan penguasaan atau pengajaran kedua bahasa.

Unduh

Oleh: Furihata Masashi Institute of Global Studies, Tokyo University of Foreign Studies

 

Abstrak

Pengajaran bahasa Indonesia di Tokyo University of Foreign Studies (TUFS) memiliki sejarah yang cukup lama. Saat ini Program Studi Kajian Indonesia TUFS menjalankan pengajaran bahasa Indonesia sebagai program lintas fakultas dari School of Language and Culture Studies dan School of International and Area Studies sejak 2012. Dalam menjalankan pengajaran bahasa Indonesia, TUFS menghadapi berbagai desakan terkait standardisasi pengajaran bahasa. Secara umum, peningkatan mutu dan transparansi semakin kuat diimbau di perguruan tinggi. Dari segi arus global dalam pengajaran bahasa, CEFR digunakan sebagai acuan penilaian. Mengenai pengajaran BIPA di Jepang, penyusunan standar atau materi ajar juga merupakan hal yang perlu dipertimbangkan. Makalah ini mengambil kasus TUFS untuk menggambarkan upaya yang berkaitan dengan standardisasi pengajaran BIPA serta dilema atau keterbatasan yang dihadapi dalam melangsungkan standardisasi pengajaran BIPA.

Unduh:

Oleh: Yang Seung Yoon, dosen University of Foreign Studies (HUFS), Korea.

 

Abstrak

Mahasiswa Korea ingin menambah kariernya di luar negeri ketika menjadi mahasiswa. Mereka ingin mengalami bahwa mereka sudah terlatih menggunakan bahasa asing dan pengalaman urusan internasional. Universitas yang bersangkutan ikut mendukung program di luar negeri, yaitu mahasiswa boleh menghentikan sementara kuliahnya selama satu atau dua semester dengan tujuan untuk melanjutkan studinya di luar negeri. Ada juga cukup banyak universitas yang membayar sebagian biaya kuliah di luar negeri.

Mereka yang sedang mengikuti pelajaran pada Jurusan Studi Indonesia atau Studi Area di Asia Tenggara di Korea ingin melanjutkan studinya di Indonesia. Salah satu universitas di Indonesia yang dikenal baik oleh mahasiswa Korea adalah Universitas Gadjah Mada. Hankuk University of Foreign Studies (HUFS), Busan University of Foreign Studies (BUFS), dan Youngsan University (YU) sudah sejak lama membuka jurusan Studi Indonesia. Tiap tahun, ketiga universitas itu menerima 100 orang mahasiswa baru. Jadi, calon pendatang ke UGM adalah 400 orang per tahun.

Apabila BIPA INCULS UGM akan terus mengembangkan program studi yang lebih lengkap lagi, menyediakan berbagai pelayanan seperti penginapan, informasi yang mudah diperoleh dan sebagainya, akan lebih banyak mahasiswa Korea yang dengan senang hati mengunjungi kampus Bulaksumur, Yogyakarta.

Unduh:

Oleh: Prof. Dr. Awang Sariyan, Ph.D., Profesor Penyandang Kursi Za’ba Universiti Pendidikan Sultan Idris, Malaysia.

 

Latar Belakang

Perihal taraf, kedudukan dan peranan bahasa Melayu sebagai bahasa dunia atau bahasa antarabangsa memang telah menjadi fakta dalam sejarah perkembangan dan kebangkitan tamadun Melayu, sejak zaman Sriwijaya pada abad ketujuh Masehi dan memuncak pada zaman Kesultanan Melayu, dalam tempoh beberapa ratus tahun. Namun demikian, dengan kesan penjajahan yang memadamkan sebahagian kegemilangan bahasa Melayu, upaya menggemilangkan semula bahasa Melayu sebagai bahasa dunia memerlukan perancangan yang rapi dan berkesan, meskipun memerlukan tempoh yang panjang dan beransur-ansur. Bahasa Melayu dalam zaman moden mempunyai potensi besar sebagai bahasa dunia, walaupun belum tampak dominan dalam beberapa ranah, seperti ekonomi dan diplomasi pada peringkat antarabangsa meskipun peranan itu telah terlaksana dengan berkesan pada zaman kesultanan Melayu. Perkembangan bahasa Melayu yang merentas buana secara langsung berkaitan dengan bidang pendidikan bahasa, khususnya strategi pengajaran bahasa Melayu kepada penutur asing.

Secara nyata, kedudukan bahasa Melayu sebagai bahasa antarabangsa benar-benar menyerlah dalam zaman bahasa Melayu klasik pada sekitar abad ke-15 dan beberapa abad berikutnya. Pada masa ini, bahasa Melayu belum sampai ke tahap bahasa antarabangsa yang dominan sebagaimana halnya dengan bahasa Inggeris yang telah menjadi bahasa ibunda atau bahasa pertama lebih 45 peratus penduduk 10 buah negara di dunia seperti United Kingdom, Ireland, Australia, New Zealand, Barbados, Jamaica, Trinidad, Amerika Syarikat, Kanada dan Guyana (Fishman et al., 1977), menjadi bahasa rasmi atau bahasa kedua di Botswana, Cameroon, Fiji, Gambia, Ghana, India, Lesotho, Liberia, Malawai, Malta, Mauritius, Namibia, Nauru, Nigeria, Filipina, Zimbabwe, Sierra Leone, Singapura, Afrika Selatan, Swaziland, Tanzania, Tonga, Uganda, Saomoa Barat dan Zambia (Richards, 1991). Dengan kedudukannya sebagai bahasa dunia yang dominan dan kini dipercayai antara bahasa dunia yang berperanan besar dalam proses globalisasi, perbincangan tentang pengajaran bahasa Inggeris kepada penutur asing menjadi tema yang mendapat perhatian besar sehingga perbincangan tentang pengajaran bahasa Melayu kepada penutur asing mungkin dianggap oleh sesetengah orang sebagai kurang relevan.

Namun bahasa Melayu mempunyai kedudukannya sendiri dalam perkembangan bahasa-bahasa utama dunia sehingga memang ada keperluan pengajarannya kepada penutur asing meskipun tidak seluas keperluan pengajaran bahasa Inggeris. Fakta mutakhir yang cukup memberangsangkan ialah pernyataan tentang perkembangan dan potensi bahasa Melayu sebagai bahasa dunia yang dominan, antaranya seperti pernyataan David Graddol, Pengarah The English Company (UK) Ltd dalam jurnal The Future of Language (27 Februari 2004) bahawa bahasa Melayu merupakan salah satu bahasa yang amat pesat berkembang. Atas dasar adanya keperluan bahasa Melayu diajarkan kepada penutur asing itu, perlu ada perencanaan yang rapi untuk memenuhi keperluan tersebut.

Unduh:

Oleh: Sailal Arimi, Wakil Koordinator INCULS, Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta 

 

Abstrak

Pengajaran Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) di UniversitasGadjah Mada yang diselenggarakan oleh unit lembaga INCULS (The Indonesian Language and Culture Learning Service) sejak tahun 1987 telah mengalami banyak perubahan baik pada materi ajar (1987-2017) maupun luaran kompetensi pemelajarnya. Tulisan ini bertujuan untuk mengamati isi buku “Titian Bahasa: Panduan Berbahasa Indonesia untuk Penutur Asing” INCULS khusus edisi Revisi 2009, dan menganalisis korelasi antarkeduanya. Berdasarkan analisis terhadap pokok bahasan materi ajar tingkat dasar, tingkat madya, tingkat lanjut pada setiap keterampilan diperoleh hasil kajian sebagai berikut. Pertama, karakteristik materi ajar BIPA INCULS mencirikan pengenalan bahasa, wisata/budaya Indonesia. Aspek materi budaya dan wisata dipahami menjadi daya tarik tersendiri materi ajar BIPA INCULS. Kedua, dari analisis persamaan dan perbedaan deskripsi kompetensi CEFR (Common European Framework of Reference for Languages) dan kompetensi BIPA Badan Bahasa 2014, kompetensi pemelajar BIPA INCULS dibagi pada setiap keterampilan berikut: (1.1) untuk berbicara tingkat dasar: mampu membicarakan identitas diri, kebutuhan dasar, pengalaman di negara sendiri dan di Indonesia dalam konteks seni dan pariwisata; (1.2) berbicara tingkat madya: mampu menceritakan fakta sosial budaya, wisata, pengalaman diri, membangun pengetahuan secara interaksional, dan mencurahkan gagasan; (1.3) berbicara tingkat lanjut: mampu membangun pengetahuan interaksional, mencurahkan pendapat, dan menganalisis masalah; (2.1) untuk membaca tingkat dasar: mampu memahami tulisan kebertahanan hidup, mengenal keterampilan, budaya lokal, dan wisata alam; (2.2) membaca tingkat madya: mampu membangun wawasan tentang keindonesiaan, dan kewisataan; (2.3) membaca tingkat lanjut: mampu memahami wacana pengetahuan, opini kritis, wisata alam dan budaya; (3.1) untuk menulis tingkat dasar: mampu menulis teks deskripsi, narasi dan sedikit argumentasi mengenai topik identitas diri, pengalaman, observasi dan sedikit opini; (3.2) menulis tingkat madya: mampu menulis teks narasi, deskripsi, eksposisi, dan argumentasi mengenai hasil pengamatan, pengalaman, pendapat, dan sedikit analisis; (3.3) menulis tingkat lanjut: mampu menulis teks deskripsi, eksposisi, persuasi, dan argumentasi tentang hasil pengamatan, pendapat, kutipan referensi, ajakan, dan analisis; (4.1) untuk tata bahasa kelas dasar: mampu mengaplikasikan gramatika leksikal, sintaktis kalimat, sintaksis frasal, dan morfologi leksikal dalam paparan bahasa; (4.2) tata bahasa kelas madya: mampu mengaplikasikan morfologi leksikal, sintaksis frasal, sintaktis kalimat dalam paparan bahasa; (4.3) tata bahasa kelas lanjut: mampu mengaplikasikan morfologi leksikal, hubungan gramatikal, sintaktis kalimat; dan gramatika terpadu; dan (5.1) untuk kosakata tingkat dasar: mampu memahami dan menggunakan kosakata dasar, literal, dan denotatif; (5.2) kosakata tingkat madya: mampu memahami dan menggunakan kosakata sekunder, sejumlah idiom dan peribahasa, gramatikal, dan figuratif; (5.3) kosakata tingkat lanjut: mampu memahami dan menggunakan kosakata beregister, kosakata sekunder, literal, figuratif, dan konotatif.  

Unduh:

Oleh: Liliana Muliastuti, Dekan Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Jakarta, Ketua Afiliasi Pengajar dan Pegiat BIPA (APPBIPA) 2015-2019.

 

Abstrak

Standardisasi dalam pengajaran Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) merupakan sebuah keniscayaan. Saat ini Indonesia sedang berada dalam era sejarah menjadikan bahasa Indonesia bahasa internasional sebagaimana tertera pada Undang Undang Nomor 24 tahun 2009. Untuk mencapai hal tersebut semua komponen pengajaran harus memiliki standar yang disepakati secara nasional. Jika pengajaran BIPA diakui sebagai sebuah sistem, standardisasi harus mencakup masukan (input), proses, luaran (output), dan umpan balik. Komponen input pengajaran mencakup berbagai hal terkait pemelajar BIPA. Proses pengajaran terkait dengan kurikulum, metodologi pengajaran, materi ajar, media, dan evaluasi. Berbagai komponen yang menjadi bagian penting dalam proses pengajaran tersebut sudah saatnya memiliki rambu-rambu atau standar minimal yang diakui secara konvensional. Terakhir, adalah out put atau luaran dari pengajaran BIPA. Bagaimana profil lulusan setiap jenjang, bagaimana kinerja lulusan, dan dampak dari pengajaran BIPA sudah selayaknya menjadi kajian bagi para pemerhati pengajaran BIPA.

Unduh:

Oleh: Ari Kusmiatun dan Nindia Pratiwi, Universitas Negeri Yogyakarta.

 

Abstrak

Pelatihan BIPA merupakan bekal penting bagi para calon pengajar BIPA di masa mendatang. Calon pengajar BIPA wajib mengikuti serangkaian pelatihan- pelatihan BIPA guna mengasah kemampuan dan memenuhi kualifikasi sebagai pengajar BIPA yang profesional. Selama ini, sudah banyak kegiatan pelatihan BIPA yang diselenggarakan oleh berbagai macam lembaga. Namun, dari semua pelatihan yang ada, belum ada standar pelatihan yang ideal sebagai acuan dalam menyelenggarakan pelatihan calon pengajar BIPA. Tulisan ini mengkaji tentang pelatihan BIPA dengan sebuah kajian deskriptif kualitatif sederhana. Tujuan kajian ini adalah mendeskripsikan standar pelatihan BIPA yang ideal yang memuat komponen kualifikasi pelatih, bentuk pelatihan, materi, dan peserta. Kajian ini diambil dari perspektif peserta pelatihan BIPA dari berbagai penyelenggaraan yang ada. Adapun data kajian diperoleh dari kuesioner dan wawancara sebanyak 64 responden. Hasil kajian menunjukkan beberapa poin penting dalam mencapai pelatihan BIPA yang diharapkan. Standar kualifikasi pelatih dalam kajian ini mengarah pada kompetensi pelatih yang mencakup kualifikasi dasar kelimuan BIPA secara akademik, pengalaman dalam dunia ke- BIPA-an, kepemilikan sertifikat pelatih, dan kompetensi mengajar profesional. Bentuk pelatihan ideal dan materi yang diharapkan, yaitu secara bertahap (leveling), berjenjang (urut), dan bagi calon pengajar yang basic keilmuannya bukan dari bahasa Indonesia perlu mendapat materi penguatan tentang topik pengetahuan bahasa Indonesia. Pelatihan juga diharapkan mempunyai pembatasan jumlah peserta dan jam materinya. Simpulan hasil kajian ini adalah bahwa penyelenggaraan pelatihan calon pengajar BIPA membutuhkan standar ideal yang dapat menjamin kepuasan peserta pelatihan dan hasil luaran pelatihan yang berkualitas.

Unduh:

Oleh: Asih Riyanti, FKIP, Universitas Borneo Tarakan

 

Abstrak

Ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang pesat telah berpengaruh signifikan terhadap berbagai segi kehidupan. Pekembangan teknologi pembelajaran saat ini berdampak langsung pada peningkatan kompetensi teknologi informasi bagi pendidik. Pendidik di era industri 4.0 ini penting untuk mampu memanfaatkan pekembangan terknologi sebagai sarana dalam pelaksanaan pembelajaran BIPA. Berbagai perguruan tinggi memiliki program pembelajaran yang dimanfaatkan oleh pemelajar asing untuk mempelajari bahasa Indonesia dan mengenal budaya untuk berbagai kepentingan pemelajar. Budaya Indonesia yang beragam merupakan jati diri dan pemersatu bangsa Indonesia. Berbagai budaya yang dimiliki setiap suku dan wialayah menjadi hal yang menarik untuk diketahui dan dikenalkan pada pemelajar asing. Pembelajaran BIPA menjadi program strategis dalam mengenalkan bahasa dan budaya Indonesia di kancah global. Melalui tujuan BIPA, pengajar dapat memberikan mutu pengajaran yang baik dan tepat. Pengajar dapat menggunakan atau mengombinasikan antara peran sosial masyarakat (tatap muka) dan pemanfaatan audiovisual bermuatan budaya sebagai media pembelajaran BIPA. Adanya sajian muatan budaya dalam audiovisual diharapkan pemelajar BIPA dapat lebih mudah mempelajari bahasa dan mengenal budaya Indonesia dengan baik, seksama, dan luas. Pengguaan media audiovisual bermuatan budaya dapat mempermudah pemelajar BIPA menyerap informasi, merangsang pikiran, perasaan, dan minat serta perhatian pemelajar BIPA dalam proses pembelajaran. Selain efektif, akan dicapai tujuan pembelajaran sesuai yang diharapkan.

Unduh:

Oleh: Didik Hartono, Isty Purwaningtyas, dan Nia Budiana, Universitas Brawijaya

 

Abstrak

Era revoluisi Industri 4.0 dan MEA memiliki dampak besar pada pembelajaran BIPA (Bahasa Indonesia Bagi Penutur Asing). BIPA adalah salah satu alat diplomasi bahasa dan budaya di dunia internasional. Pengajaran BIPA harus dirancang secara efisien dan terstandardisasi sehingga dapat mencapai tujuan pengajaran BIPA sebagai sarana diplomasi budaya. Tujuan penelitian ini adalah menentukan alternatif pemilihan konten dalam standardisasi bahan ajar BIPA. Penelitian ini menggunakan metode tinjauan pustaka yang komprehensif. Hasil dari penelitian ini adalah konten wisata kuliner sebagai alternatif yang dapat diterapkan untuk pembelajaran BIPA sebagai bentuk diplomasi budaya. Wisata kuliner dipandang sebagai salah satu segmen industri pariwisata yang paling cepat berkembang. Ini didasarkan pada tren baru di kalangan wisatawan yang mencari sesuatu yang unik dan otentik dari suatu budaya sehingga wisata kuliner nusantara adalah salah satu bentuk diplomasi budaya yang dapat diintegrasikan ke dalam bahan ajar BIPA.

Unduh:

Oleh: Dyah Narang-Huth, IKAT Sprachenwerkstatt/ Bengkel Bahasa IKAT, Hamburg

 

Abstrak

Diferensiasi internal sebagai istilah didaktik mereferensi pada pencapaian tujuan belajar dengan melihat aspek pemelajar secara individu seperti: aspek bakat, kemampuan, tendensi dan minat. Karena itu, penerapan teori Multiple Intelligences —Kecerdasan Majemuk—dari Howard Gardners menjadi salah satu yang termasuk bagian penting dalam penerapan diferensiasi. Salah satu proyek pengajaran BIPA di Hamburg menerapkan diferensiasi internal dalam langkah-langkah pengajaran BIPA dalam bentuk Workshop BIPA yang rutin. Peserta datang dari berbagai tingkatan umur, latar belakang sosial, mau pun kompetensi bahasa. Bahan pengajaran yang digunakan sangat bervariasi dengan penerapan aspek kecerdasan majemuk. Workshop ini mengangkat tema bahasa dan budaya Indonesia, dan dalam pelaksanaannya selain materi cetak juga digunakan materi otentik audio visual pendukung seperti lagu, adegan film, materi online, iklan dan lainnya. Tema-tema workshop dan penyajian materi pendukung yang bervariasi harus disiapkan dan memenuhi persyaratan berikut: Informatif, berorientasi pada penyelesaian masalah, materi dengan koreksi mandiri, dan materi pendukung yang meningkatkan ketertarikan diri dalam belajar.

Unduh:

Oleh: Erni C. Westi, Program BIPA Lembaga Bahasa Internasional FIB UI

 

Abstrak

Peraturan Presiden Nomor 20 Tahun 2018 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing ditandatangani Presiden Joko Widodo 26 Maret 2018, kemudian diundangkan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly pada 29 Maret. Perpres ini sekaligus menggantikan Perpres Nomor 72 Tahun 2014 tentang Penggunaan Tenaga Kerja Asing yang dibuat pada era Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono. Secara garis besar, tujuan Perpres ini adalah untuk menciptakan lapangan kerja melalui perbaikan iklim investasi. Pemerintah menilai keberadaan tenaga kerja asing (TKA) masih dibutuhkan dalam rangka meningkatkan investasi. Sejalan dengan hal tersebut, Pasal 26 Peraturan Presiden RI Nomor 20 Tahun 2018 menyatakan bahwa setiap pemberi kerja tenaga kerja asing wajib memfasilitasi pendidikan dan pelatihan bahasa Indonesia kepada mereka. Untuk mengukur kemampuan dan ketepatan sasaran pembelajaran yang dibutuhkan para TKA, diperlukan adanya alat ukur berupa Tes Kemahiran Berbahasa Indonesia untuk TKA. Tes ini harus dirancang sesuai kebutuhan para tenaga kerja asing di Indonesia. Dalam makalah ini dijelaskan Tes Kemahiran Berbahasa Indonesia bagi para tenaga kerja asing yang telah disusun dan dikembangkan oleh Program BIPA LBI FIB UI. Tes ini sudah teruji dan sudah sering digunakan untuk menguji kemahiran berbahasa Indonesia para pegawai perusahaan/instansi yang bekerja di Indonesia. Tes ini tidak hanya bermanfaat untuk mengetahui kemampuan berbahasa Indonesia para tenaga kerja asing, tetapi juga untuk mengukur capaian pembelajaran dan ketepatan sasaran pembelajaran yang diberikan.

Unduh:

Oleh: Exti Budihastuti, Badan Pengembangan Bahasa dan PerbukuanJalan Daksinapati Barat IV, Rawamangun, Jakarta Timur

 

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penggunaan bahasa Indonesia tenaga kerja asing di Indonesia. Ada tidaknya komunikasi bahasa Indonesia bagi tenaga kerja asing pada sebuah instansi yang mempekerjakan tenaga kerja asing menjadi tantangan bagi pengajar BIPA. Metode yang digunakan adalah metode kualitatif deskriptif yang menggunakan teknik pengumpulan data berupa teknik wawancara tak berstruktur. Responden dalam penelitian ini adalah orang Indonesia yang bekerja di kantor yang mempekerjakan tenaga kerja asing. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengajar BIPA memiliki tantangan tersendiri dalam hal pengunaan bahasa Indonesia oleh tenaga kerja asing ketika berkomunikasi dengan rekan kerja dalam jam kerja. Dari analisis data diketahui bahwa tidak ada ketentuan penggunaan bahasa Indonesia tenaga kerja asing ketika berkomunikasi dengan rekan kerja dalam jam kerja. Sebagian responden tidak mengalami kendala dalam berkomunikasi dengan rekan kerja tenaga kerja asing dalam jam kerja, tetapi sebagian responden mengatakan bahwa perlu kebijakan syarat penguasaan bahasa Indonesia bagi tenaga kerja asing. Penelitian ini merekomendasikan perlunya regulasi tentang penggunaan bahasa Indonesia tenaga kerja asing di Indonesia. Selain itu, pengajar BIPA tetap direkomendasikan untuk memberikan pengaruh positif bagi penguasaan bahasa Indonesia oleh tenaga kerja asing.

Unduh:

Oleh: Hendy Yuniarto, Pusat Penelitian Antarmasyarakat Tiongkok-Indonesia, Beijing Foreign Studies University

 

Abstrak

Pada tahun 2019 terdapat 14 universitas yang menyelenggarakan studi Bahasa Indonesia di Tiongkok. Peningkatan jumlah ini didukung oleh kebutuhan pasar kerja terhadap para lulusan. Penelitian ini mendeskripsikan peningkatan tersebut dengan menganalisis 35 lowongan pekerjaan berkata kunci bahasa Indonesia dari 3 website pencari kerja di Tiongkok selama bulan April sampai Juni 2019. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat 3 jenis pekerjaan baru, yaitu evaluator konten digital, operator dan penerjemah game, dan pelabel data. Ketiga posisi pekerjaan tersebut menjawab tantangan Revolusi Industri 4.0 sebagaimana di Tiongkok saat ini memiliki 186 unicorn dan diprediksi akan semakin membutuhkan para lulusan Bahasa Indonesia untuk masuk ke dalam industri startup pada masa mendatang. Oleh karena itu, pengajaran BIPA juga disarankan bisa merespon keadaan ini dengan memasukkan materi terkait teknologi dan konten digital.

Unduh:

Olwh: Heru Marwata, Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia, FIB, UGM, Yogyakarta

 

Abstrak

BIPA adalah pintu, jendela, dan atap (ingat trilogi novel Fira Basuki) bagi rumah Indonesia di mata mahasiswa (orang asing). Oleh karena itu, menjaga dan memaksimalkan fungsi ketiganya merupakan tiga jurus utama pengajaran bahasa (dan budaya) Indonesia bagi penutur asing. Mendekatkan penutur asing pada pintu, jendela, dan atap keindonesiaan itu akan mempermudah proses pembelajaran bahasa (dan budaya) Indonesia. Berikut adalah tiga jurus mendekatkan (mahasiswa) penutur asing pada (bahasa dan budaya) Indonesia: penamaan, penyiapan teks berkonteks, dan perbandingan sejajar antara sikondom (situasi, kondisi, dan domisili) Indonesia dengan negara asal pemelajar. Meski masih memerlukan pengkajian dan pengujian lebih lanjut, tiga jurus ini lumayan ampuh menghadirkan proses pembelajaran yang efektif.

Unduh:

Oleh: Ida Yeni Rahmawati, Firman Aziz, Tri WahyonoUniversitas Muhamamdiyah Ponorogo, Universitas Pendidikan Indonesia, Universitas Muhamamdiyah Yogyakarta

 

Abstrak

Pada era revolusi 4.0 seperti saat ini, teknologi memiliki dampak yang sangat besar dalam segala bidang. Pendidikan merupakan salah satu bidang yang sangat membutuhkan sentuhan teknologi guna mengikuti perkembangan industri revolusi 4.0. Bidang pendidikan bahasa Indonesia secara khusus lebih membutuhkan inovasi teknologi. Bahasa Indonesia di era milenial ini, dijadikan sebagai wahana untuk berdiplomasi di kancah internasional. Selama ini bahasa Indonesia sudah dikenalkan diberbagai negara di dunia, namun masih kurang sekali sentuhan teknologi yang digunakan untuk mendiplomasikan bahasa Indonesia dikancah internasional. Perserikatan Muhammadiyah dalam hal ini, sangat prospektif untuk mengembangkan inovasi teknologi khususnya dalam bidang diplomasi bahasa Indonesia dikancah internasional. Bentuk dari diplomasi bahasa Indonesia selama ini dikenal dengan pengajaran bahasa Indonesia untuk penutur asing atau yang dikenal dengan pengajaran BIPA. Pengajaran BIPA di sini lebih mengenalkan pada pengajaran bahasa Indonesia, dan budaya Indonesia. Bahasa dan budaya Indonesia selama ini sangat diminati oleh wisatawan mancanegara. Dengan adanya alasan tersebut maka, penelitian ini bertujuan untuk mngembangkan inovasi di bidang teknologi, dengan bentuk aplikasi berbasis android untuk pengajaran BIPA di Universitas Muhamamdiyah Ponorogo. Metode penelitian ini ialah menggunakan metode waterfall. Metode waterfall ini terdiri dari empat tahapan yakni tahapan analisi, desain, coding, dan tahap tes. Berdasarkan hasil penerapan aplikasi ini pada proses pembelajaran BIPA, mahasiswa merasa lebih senang dalam belajar bahasa Indonesia.

Unduh:

Oleh: Jimat Susilo, Abdul Rozak, dan Juwanda, FKIP UGJ Cirebon

 

Abstrak

Pemilihan bahan ajar untuk pembelajaran BIPA tujuan khusus sangat menarik dan menantang bagi guru. Hal ini mengingat bahan ajar yang tersedia selama ini masih bersifat umum. Siswa sangat membutuhkan bahan ajar yang sesuai dengan kebutuhan mereka, misalnya untuk tujuan akademik. Bahan ajar untuk pembelajaran BIPA tujuan akdemik diarahkan agar siswa mendapatkan kemudahan dalam mempelajari bahasa Indonesia untuk kepentingan akademik, misalnya melanjutkan studi di Indonesia, melakukan penelitian bahasa Indonesia, atau kepentingan lain yang berkaitan dengan akademik. Dengan demikian, guru atau lembaga penyelenggara pembelajaran BIPA harus menyediakan bahan ajar sesuai dengan kebutuhan siswa tersebut. Tulisan ini bertujuan mendeskripsikan bahan ajar yang digunakan sesuai dengan kebutuhan siswa tujuan akademik. Bahan ajar untuk pembelajaran BIPA tujuan akademik memiliki karakteristik yang berbeda dengan bahan ajar BIPA secara umum. Perbedaan ini terlihat dari komponen dan esensi materinya. Komponen-komponen materi yang tertuang dalam bahan ajar harus dapat menunjang kompetensi akademik siswa. Esensi materi yang tertuang dalam bahan ajar juga harus mengacu pada penggunaan bahasa di dunia akademik, misalnya penggunaan bahasa Indonesia baku sesuai kaidah dalam PUEBI, termasuk di dalamnya penggunaan kosakata baku dan kalimat efektif. Topik-topik yang akan dimuat dalam bahan ajar tujuan akademik harus disesuaikan dengan kebutuhan akademik. Pembagian komponen dan esensi materi dalam bahan ajar disesuaikan dengan prioritas kepentingan aktivitas belajar, pemberian bobot materi, dan alokasi waktu pembelajaran. Tujuan pembagian komponen dan esensi materi ini diharapkan dapat mendukung kompetensi siswa dalam pembelajaran BIPA tujuan akademik yang akan ditempuhnya.

Unduh:

Oleh: Luh Eka Susanti, Sekolah Tinggi Pariwisata Bali Internasional

 

Abstrak

Salah satu tantangan bagi Indonesia di era MEA ini adalah kesiapan masyarakat Indonesia dalam mengahadapi persaingan pasar. Dengan diterapkannya pasar bebas, Indonesia berubah menjadi pasar yang strategis dalam memasarkan produk asing baik barang maupun jasa. Dengan adanya MEA, akan tercipta pasar tunggal di wilayah ASEAN. Pasar tunggal ini akan memunculkan aliran perdagangan barang, jasa, modal, dan investasi secara bebas. Hal ini yang menjadi alasan kuat bagi tenaga asing untuk dapat mencari lahan pekerjaan di Indonesia. Bidang pekerjaan yang umumnya mereka geluti meliputi ekonomi bisnis, teknologi dan seni. Bidang pekerjaan di sektor seni lebih banyak berpusat di Bali, dimana di tempat ini terjadi pertukaran budaya dan bahasa yang lebih intens dibandingkan daerah lain. Salah satu lahan pekerjaan di bidang seni yang banyak digeluti oleh orang asing di Bali adalah menjadi instruktur yoga. Yoga merupakan perpaduan seni, olahraga, dan budaya yang dikemas menjadi sebuah aktivitas yang sangat menarik. Dalam pelaksanannya, penggiat yoga tidak hanya berasal dari warga asing, namun banyak sekali yang berasal dari warga lokal. Faktor inilah yang menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa asing yang ingin dipelajari oleh instruktur yoga asing. Situasi ini tentu saja dapat menjadi peluang emas bagi lembaga kursus bahasa dan pusat bahasa dalam hal pengajaran BIPA untuk intruktur yoga asing.

Unduh:

Oleh: Nana Triana Winata, S. S., M. Pd., Prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Universitas Wiralodra, Indramayu

 

Abstrak

Berdasarkan visi dari Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA), Badan Pengembangan dan Perbukuan, Kemdikbud, yaitu terlaksananya pengajaran BIPA yang mampu meningkatkan citra Indonesia yang positif di dunia internasional dalam rangka menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa perhubungan luas pada tingkat antarbangsa. Untuk meningkatkan kualitas tenaga pengajar BIPA baik di dalam negeri atau di luar negeri, perlu adanya pengembangan jejaring BIPA disetiap universitas yang ada di Indonesia. Universitas di Indonesia yang memiliki Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia atau Program Studi Sastra Indonesia harus menyelenggarakan kurikulum BIPA atau mata kuliah ke-BIPA-an. Dengan diadakannya mata kuliah tersebut, disetiap universitas khususnya pada Prodi Pendidikan Bahasa Indonesia, merupakan salah satu pengembangan jejaring BIPA di Indonesia guna meningkatkan kualitas tenaga pendidik BIPA dikancah nasioanl atau internasional. Selain melalui pemerintah atau lembaga-lembaga yang ikut serta dalam pembelajaran BIPA, peran dari universitas khususnya melalui Prodi Pendidikan Bahasa Indonesia harus menyelenggarakan mata kuliah BIPA. Semakin luas jejaring BIPA maka akan semakin banyak tenaga pendidik BIPA yang ikut serta dalam menginternasionalkan bahasa Indonesia dan kebudayaan Indonesia.

Unduh:

Oleh: Ni Luh Gede Dian Pondika Cahyaningsih, S.Pd., M.Pd., Canggu Community School

 

Abstrak

Rutinitas Pemikiran Terlihat (RPT) atau Visible Thinking Routines adalah rutinitas yang dipercaya mampu untuk menarik minat siswa untuk belajar sekaligus mempromosikan rutinitas berpikir. Canggu Community School (CCS) adalah salah satu SPK di Indonesia yang telah menggunakan RPT di dalam pembelajaran. Penelitian ini dilakukan untuk menemukan jenis-jenis RPT serta pengaplikasiannya di dalam pembelajaran Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) di CCS. Data penelitian ini dikumpulkan dengan cara melakukan observasi dan dokumentasi. Subjek penelitian ini adalah para siswa sekolah dasar dan guru Bahasa Indonesia di sekolah tersebut. Setelah 11 minggu melakukan observasi, ditemukan empat jenis RPT yang diaplikasikan di dalam kelas BIPA untuk siswa sekolah dasar di CCS. Rutinitas-rutinitas tersebut adalah Melihat- Berpikir-Penasaran (See-Think-Wonder), Berpikir-Berpasangan-Bagikan (Think- Pair-Share), Kapur Berbicara (Chalk Talk) dan Apa yang Membuatmu Berkata Itu? (What Makes You Say That?). Rutinitas-rutinitas tersebut terdiri dari beberapa langkah sederhana yang efektif membuat para siswa sekolah dasar menjadi aktif belajar, menunjukan antusias, terlibat dalam pembelajaran, memudahkan mereka mengingat kata-kata baru, dan berkolaborasi dengan siswa lain saat belajar dalam kelompok.

Unduh:

Oleh: Paulina Chandrasari Kusuma, Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

 

Abstrak

Program Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) di kota Wina, Austria diselenggarakan sebagai salah satu upaya untuk memperkenalkan dan mempromosikan bahasa Indonesia kepada warga negara Austria dan masyarakat yang tinggal di kota Wina dan sekitarnya. Program BIPA yang diselenggarakan oleh Pusat Pengembangan Strategi Diplomasi Kebahasaan (PPSDK), Kemendikbud ini adalah sebuah program rintisan. Dengan kata lain, program ini merupakan program yang secara resmi diselenggarakan pertama kali di Austria. Hal tersebut menjadi pertimbangan utama dilakukannya evaluasi yang bertujuan untuk mengetahui kualitas dan ketercapaian tujuann program sehingga dapat dilakukan peningkatan dan perbaikan lebih lanjut secara efektif di masa mendatang. Dengan demikian, penelitian ini bersifat evaluatif. Empat puluh tiga responden, yang merupakan peserta program di dua lembaga, yaitu Universitas Wina dan Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Austria di Wina, terlibat sebagai responden. Model evaluasi pelatihan dan evaluasi program pendidikan empat tingkat (Kirkpatrick, 1998) digunakan sebagai kerangka penelitian dengan fokus pada tiga dari empat aspek dalam model tersebut, yaitu evaluasi reaksi peserta terhadap program, pembelajaran serta dampak program terhadap lembaga penyelenggara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) peserta program BIPA rintisan menunjukkan reaksi positif dan optimis terhadap program, terutama terhadap pengorganisasian kursus, kualitas guru, metodologi pengajaran, dan suasana belajar; (2) refleksi diri pada pembelajaran menunjukkan penguasaan materi yang dipelajari dan keterampilan bahasa; dan (3) program ini dianggap memberikan dampak yang baik pada pihak-pihak yang terlibat, khususnya dalam hal meningkatnya ketertarikan para peserta pada negara Indonesia, minat terhadap bahasa Indonesia, dan minat untuk melanjutkan belajar bahasa Indonesia di program yang sama.

Unduh:

Oleh: Putu Ayu Prabawati Sudana, I Dewa Gede Budi Utama, I Made Suta Paramarta, IGA Pt. Novita Sari Paragae, Universitas Pendidikan Ganesha

 

Abstrak

Tujuan dari penelitian ini adalah menganalisis kebutuhan pembelajar tentang insersi budaya Bali dalam pembelajaran BIPA tingkat madya dan pengembangkan buku ajar berbasis budaya Bali untuk pembelajaran BIPA tingkat madya pada UPT Bahasa, Universitas Pendidikan Ganesha. Penelitian ini menggunakan desain pengembangan oleh Gall, Gall dan Borg (2003). Data diperoleh dengan menggunakan kuesioner, yang diberikan kepada sepuluh pembelajar BIPA yang telah mengambil program BIPA tingkat pemula. Kuesioner tersebut melihat kebutuhan belajar dan kebutuhan target dari para pembelajar yang diukur dengan skala Likert. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa para pembelajar memandang bahwa mereka perlu pengetahuan tentang budaya Bali untuk berkomunikasi dengan masyarakat (kebutuhan target) dan untuk meningkatkan hasil belajar mereka (kebutuhan pembelajaran). Hasil dari analisis kebutuhan juga menunjukkan tipe-tipe budaya yang dipandang penting oleh pembelajar BIPA untuk disisipkan dalam buku ajar berbasis budaya Bali untuk pembelajaraan BIPA tingkat madya (B1). Tipe-tipe dari budaya permukaan (surface culture) yang diperlukan adalah: 1) makanan, (2) hari libur, (3) seni, and (4) kepribadian. Tipe-tipe budaya mendalam (deep culture) yang diperlukan adalah 1) upacara, (2) pacaran dan pernikahan, (3) estetika, (4) hubungan keluarga (5) kesehatan dan obat-obatan, (6) gestur dan kinesik, (7) penampilan dan eksistensi, (8) kepemilikan, (9) pendahuluan terhadap sesuatu/seseorang, (10) penghargaan and hak- hak istimewa, (11) agama, (12) peran gender, (13) jarak dan proksemik, (14) penghidupan, (15) tabu, (16) konsep waktu, and (17) nilai-nilai. Jenis-jenis budaya tersebut dimasukkan dalam unit-unit pada buku yang dikembangkan.

Unduh:

Oleh: Sri Sumaryani, Pengajar BIPA di Universitas Negeri Yogyakarta

 

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk berbagi tahap perancangan dan pengembangan materi ajar dua mata kuliah, yaitu Ekonomi Indonesia dan Hukum Indonesia, bagi mahasiswa jurusan bahasa Indonesia, Universitas Minzu Yunnan, Tiongkok. Kebutuhan pengembangan materi ini muncul sebagai respon dari isu era revolusi industri 4.0 yang diskusi tentangnya semakin mengemuka karena keberadaannya semakin dekat dan efeknya sudah dapat dirasakan. Salah satunya adalah kebutuhan akan tenaga kerja berkualifikasi tinggi yang dituntut untuk mampu bekerja dalam lingkungan kerja yang kompleks. Oleh karena itu, beberapa institusi yang memiliki jurusan bahasa Indonesia sudah memutuskan untuk menambah beberapa mata kuliah yang dianggap strategis demi mempersiapkan lulusan dengan kualifikasi yang cukup untuk bersaing di bursa kerja. Untuk mengembangkan materi ajar tersebut, penulis menggunakan model Graves yang dikembangkan oleh Kathleen Graves dan terdiri dari tujuh tahap. Produk akhir dari pengembangan materi ajar ini masih merupakan rintisan yang belum distandardisasi namun diharapkan dapat memantik diskusi dan pembuatan materi ajar yang serupa.

Unduh:

Oleh: Sumarti, Iing Sunarti, dan Eka Sofia Agustina, Universitas Lampung

 

Abstrak

Pengajaran bahasa tidak dapat dipisahkan dari budaya. Komunikasi antarbudaya menjadi hal utama dalam pengajaran bahasa sebab komunikasi antarbudaya merupakan komunikasi antarmanusia dengan latar budaya yang tidak sama. Pengajaran Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (selanjutnya disingkat BIPA) dengan pengembangan kemampuan berbahasa secara komunikatif telah mendorong para pengajar untuk mampu membangun “intercultural competence” (IC) pada diri para pembelajarnya. Capaian pembelajaran BIPA terdiri atas aspek keterampilan berbahasa (mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis) dan aspek kebahasaan (tata bahasa dan kosa kata). Dalam praktik pembelajarannya, kedua aspek tersebut diajarkan secara terintegrasi. Selain kedua aspek tersebut, terdapat pula aspek budaya. Isu pembelajaran BIPA saat ini ialah pembelajaran berbasis teks yang interkultural. Pemahaman dan pengetahuan lintas budaya atau kompetensi lintas budaya merupakan bagian integral yang tidak terpisahkan dari pengajaran bahasa asing. Dengan desain penelitian deskriptif kualitatif, dirancang pembelajaran keterampilan berbicara berbasis lintas budaya bagi peserta BIPA Darmasiswa di Universitas Lampung tahun akademik 2018/2019. Peserta BIPA tahun akademik 2018/2019 di Universitas Lampung berasal dari Polandia, Yaman, Somalia, dan Ruwanda. Hasil penelitian berupa desain/perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian pembelajaran berbicara berbasis intercultural, khusus topik berbelanja di pasar tradisional.. Budaya berbelanja yang dibelajarkan ialah budaya masyarakat Lampung dan Melayu pada umumnya. Kebermaknaan hasil penelitian ini ialah pemelajar BIPA dapat berbelanja di pasar tradisional dengan berkomunikasi secara ramah, natural, dan harga barang yang relatif murah sebagai hasil dari proses tawar menawar.

Unduh:

Oleh: Tri Indri Hardini, Sri Setyarini, dan Sri Harto, Universitas Pendidikan Indonesia

 

Abstrak

Studi kasus ini mencoba mengungkap pengalaman unik dan praktik terbaikguru BIPA Universitas Pendidikan Indonesia di beberapa sekolah di Victoria, Australia. Lima puluh empat guru BIPA yang terlibat dalam studi ini mengungkapkan pengalaman unik dan praktik terbaik di berbagai aktivitas mereka baik di dalam maupun di luar sekolah selama mereka bertugas secara resmi sebagai guru bantu BIPA. Data dikumpulkan melalui angket, wawancara mendalam dan analisis dokumen. Dari data analisis terungkap bahwa guru bantu bahasa Indonesia di beberapa sekolah di Victoria telah menunjukkan profesionalitas dan kreativitas mereka dalam memformulasikan dan mendesain materi proses belajar mengajar secara kontekstual. Materi pengajaran telah dipilih secara kolaboratif dan strategi pengajaran yang menarik telah diimplementasikan oleh para guru untuk mencapai tujuan pembelajaran mereka di kelas-kelas bahasa Indonesia. Para guru mengajar siswa dengan menggunakan materi pengajaran kontekstual sesuai dengan konteks Indonesia yang dimaksudkan agar siswa mampu memahami dan mempraktikkan materi pembelajaran secara lebih mudah. Materi pengajaran dipilih oleh guru dengan cara membawa konteks budaya Indonesia lebih dekat dengan siswa, antara lain dengan cara memperkenalkan berbagai makanan Indonesia, beberapa cerita tradisional Indonesia, karya sastra Indonesia untuk anak, dan berbagai macam aktivitas sehari-hari masyarakat Indonesia.  

Unduh:

Oleh: Kundharu Saddhono (1), Djoko Sulaksono (2), dan Robbi Rahim (3), Universitas Sebelas Maret (1, 2) dan Universiti Malaysia Perlis (3)

 

Abstrak

Pembelajaran Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) pasti perlu memperhatikan perencanaan, proses, evaluasi, bahan pembelajaran, media, dan metode yang digunakan. Namun, memilih media dan materi pembelajaran harus memberikan siswa asing gambaran mengenai kondisi Indonesia sehingga dapat membuat mereka lebih tertarik untuk belajar bahasa Indonesia. Penelitian ini adalah penelitian pengembangan yang bertujuan untuk menerapkan model buku interaktif berbasis kearifan lokal untuk siswa BIPA di Indonesia. Kegiatan penelitian dilakukan 4 tahap, yaitu (1) studi pendahuluan atau eksplorasi, (2) pengembangan prototipe, (3) tes prototipe, dan (4) penyebaran atau implementasi produk. Lokasi penelitian ini adalah lembaga yang menyelenggarakan Program BIPA di Indonesia. Studi ini direncanakan akan dilakukan dalam 3 tahun untuk mendapatkan data sebagai referensi untuk pengembangan dan implementasi produk dalam e-book interaktif. Sumber data adalah (1) siswa BIPA, pengajar, penyelenggara, dan penanggung jawab; (2) kegiatan belajar-mengajar BIPA; (3) data yang diperoleh melalui kuesioner yang berisi pertanyaan untuk menekankan hasil eksplorasi, dan (4) buku ajar dan kurikukum yang digunakan oleh lembaga BIPA. Setelah melewati beberapa penilaian, seperti penilaian ahli, tes skala kecil dan skala luas, dan eksperimen tes kelas, e-book interaktif untuk pembelajaran BIPA dilakukan dalam skor tingkat tinggi. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa penggunaan e-book interaktif BIPA pada proses pembelajaran sebagai variasi dalam pemberian materi pembelajaran BIPA. Ini juga dapat dianggap sebagai masukan bagi pengembang pembelajaran BIPA untuk memberikan inovasi pada produk yang dikembangkan.

Unduh:

Oleh: Laili Etika Rahmawati, Sarwiji Suwandi, Kundharu Saddhono, Budhi Setiawan (Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Muhammadiyah Surakarta), dan Dawid Michał Gajewski (Mahasiswa S3 Linguistik, Pavia University, Italia)

 

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi profil tes kompetensi membaca dalam buku ajar BIPA A1 Sahabatku Indonesia. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian deskriptif eksplanatif. Objek penelitian ini adalah buku ajar BIPA tingkat A1 Sahabatku Indonesia yang diterbitkan tahun 2016 oleh PPSDK, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan teknik dokumentasi. Teknik analisis data menggunakan teknik analisis mengalir. Uji validitas data dilakukan dengan trianggulasi data dan trianggulasi teori. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat 8 data tes kompetensi dalam buku ajar BIPA A1 Sahabatku Indonesia yang ditemukan. Kedelapan data tersebut dianalisis berdasarkan tiga kriteria, yaitu (1) materi, (2) konstruksi, dan (3) bahasa/ budaya. Hasil analisis terhadap materi dapat disimpulkan bahwa semua materi yang disajikan sesuai dengan kompetensi dasar yang harus dicapai. Ditinjau dari aspek konstruksi dapat disimpulkan bahwa penyajian soal monoton karena soal yang disajikan selalu urut sesuai dengan bacaan yang disajikan. Bahasa yang digunakan belum semuanya sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Unduh:

Oleh: Ridzky Firmansyah Fahmi (Universitas Pendidikan Indonesia) dan Burhan Sidiq (STKIP Purwakarta)

 

Abstrak

Penelitian ini dilatarbelakangi kegiatan bermain drama yang dilakukan siswa penerima beasiswa darmasiswa, KNB dan U to U Balai Bahasa Universitas Pendidikan Indonesia. Kegiatan drama digagas sebagai kegiatan ekstrakurikuler yang berdampak pada peningkatan keterampilan berbicara siswa. Dari hasil penelitian yang dilakukan dengan menggunakan metode deskriptif, dapat diketahui kegiatan drama dapat meningkatkan keterampilan berbahasa siswa BIPA Balai Bahasa Universitas Pendidikan Indonesia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelas drama mampu meningkatkan kemampuan pelafalan kata dengan jelas, memperkaya perbendaharaan kosakata, meningkatkan penggunaan kata sesuai makna dan konteksnya, mengurangi rasa malu dan takut melakukan kesalahan dalam berbahasa, meningkatkan kepercayaan diri dalam berbicara menggunakan bahasa Indonesia, dan mengenalkan khazanah sastra dan budaya Indonesia berupa cerita rakyat yang menjadi alur cerita. Drama sebagai media keterampilan berbicara memiliki dampak positif dan efektif dalam mengembangkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi. Setelah kelas drama selesai, siswa menjadi lebih percaya diri dalam berbicara dan tidak lagi mengalami kendala komunikasi karena kemampuan bahasa yang meningkat. Selain meningkatnya keterampilan berbicara, siswa pun memiliki keterampilan tari tradisional Indonesia. Drama yang dipentaskan siswa diintegrasikan dengan kelas tari sehingga menjadi kesatuan pentas yang harmonis. Kegiatan drama dan tari tidak hanya meningkatkan keterampilan berbahasa tetapi juga meningkatkan pemahaman budaya.

Unduh:

 

Oleh:Editia Herningtias, Universitas Indonesia

 

Abstrak

Penelitian ini akan mendeskripsikan tantangan yang dihadapi oleh penulis sebagai guru ketika melakukan interaksi sinkron dalam aplikasi Cakap. Cakap merupakan salah satu platform yang menyediakan layanan kelas BIPA dalam jaringan (daring). Dalam aplikasi ini, interaksi sinkron terjadi antara instruktur dan pemelajar. Namun, sebagai guru, ada tantangan yang harus dihadapi ketika melakukan interaksi sinkron e-learning ini. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan desain penelitian deskriptif. Penelitian ini hanya mendeskripsikan tantangan yang dihadapi pengajar secara faktual yang teraktualisasi dalam aspek pelaksanaan dan permasalahan pada program pengajaran bahasa Indonesia daring melalui aplikasi Cakap. Penelitian dilakukan selama tiga bulan, dari bulan April hingga Juni. Tantangan yang dibahas dalam artikel ini lebih merupakan tantangan selama kelas tatap muka. Kelas yang dimaksud adalah kelas yang menggunakan fasilitas panggilan video dan chat room secara bersamaan. Tantangan akan dibagi menjadi tantangan yang terkait dengan pelafalan, penjelasan kosa kata, dan penjelasan tata bahasa.

Unduh:

Oleh: Robita Ika Annisa, M.Pd., Balai Bahasa Universitas Pendidikan Indonesia

 

Abstrak

Penelitian ini merupakan satu bagian dari rangkaian penelitian pengembangan materi pelafalan BIPA yang dilakukan pada tahun 2017. Adapun fokus pembahasan meliputi hasil kaji studi dokumentasi buku teks BIPA yang diterbitkan oleh Badan Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Republik Indonesia pada tahun 2006, 2015, dan 2016. Sebagai bahan ajar BIPA, ada aspek yang belum tersentuh dalam beberapa buku teks tersebut, salah satunya yaitu materi pelafalan. Padahal, pelafalan adalah salah satu aspek penting dalam pembelajaran bahasa kedua maupun bahasa asing. Akibatnya, pemelajar BIPA menghadapi kesulitan dalam mengembangkan kemampuan pelafalan bahasa Indonesianya, misalnya melafalkan kata ‘angin’ dengan lafal [aŋgiŋ] atau [anjiŋ], kata ‘air’ dengan lafal [er] atau [ear], dan kata-kata lainnya yang mendapat proses afiksasi. Bentuk-bentuk kesalahan pelafalan bahasa Indonesia yang terjadi ini dilatarbelakangi oleh ketidaktahuan pemelajar BIPA terhadap konsep bunyi huruf dan kata dalam bahasa Indonesia sehingga konsep pelafalan bahasa ibu atau bahasa asing pertama yang sudah dimiliki oleh pemelajar BIPA akan diaplikasikan ke dalam pelafalan kosakata bahasa Indonesia. Untuk mendalami faktor penyebab terjadinya kesalahan pelafalan ini, penelitian difokuskan pada tahap define dari serangkaian prosedur 4-D dalam metode penelitian dan pengembangan (R & D). Hasil kajian ini dapat dimanfaatkan sebagai landasan pengembangan materi pelafalan BIPA tingkat dasar, baik terkait dengan metode penyampaiannya maupun media yang diperlukannya. Dengan demikian, kesalahan pelafalan dapat diminimalisasi.

Unduh:

Oleh: Reza Saeful Rachman (Universitas Sangga Buana) dan Vismaia S. Damaianti (Universitas Pendidikan Indonesia)

 

Abstrak

Penulisan makalah ini bertujuan untuk menjelaskan salah satu implementasi peran sains-teknologi dalam pembelajaran BIPA khususnya pengembangan Webtoon sebagai media pembelajaran untuk menghindari gegar budaya bagi pembelajar BIPA. Adapun metode yang digunakan adalah metode R&D model ADDIE namun terbatas hanya pada tahap keempat yakni implementasi . Hasil yang didapatkan dari penelitian dan pengembangan ini adalah webtoon yang dapat dimanfaatkan oleh pembelajar BIPA khususnya untuk mempelajari hal-hal yang khas di Indonesia dan sangat memungkinkan untuk menimbulkan gejala gegar budaya. Hasil pengujian yang dilakukan oleh ahli materi dan media menyebutkan bahwa media ini layak digunakan dalam pembelajaran BIPA khususnya materi tentang budaya Indonesia. Webtoon yang dihasilkan dari penelitian dan pengembangan ini dipublikasikan dalam suatu laman khusus, selain itu pada tahap implementasi webtoon ini diujikan kepada mahasiswa asing di Universitas Sangga Buana Bandung dengan hasil kuesioner bahwa media ini berdampak signifikan dalam pembelajaran BIPA khususnya yang berhubungan dengan budaya dan kehidupan sehari-hari di Indonesia yang seringkali memicu gegar budaya.

Unduh:

Oleh: Huili Li

 

Abstrak

Bunyi sengau sebagai salah satu kategori bunyi ujaran berada hampir dalam semua bahasa, termasuk bahasa Indonesia dan bahasa Mandarin. Namun, kedua bahasa tidak berbagi bunyi sengau yang sama baik pada itemnya maupun pada jumlahnya. Walaupun beberapa bunyi sengau dimiliki kedua bahasa, tetapi bunyi sengau tersebut ini tidak memiliki distribusi fonologis yang sama dalam kedua bahasa tersebut. Perbedaan kendala fonotaktik menyebabkan kesulitan besar bagi pembelajar bahasa Indonesia asal dari latar belakang dengan bahasa Ibu Mandarin. Dengan teori linguistik kontras, bunyi sengau bahasa Indonesia and bunyi sengau bahasa Mandarin dijadikan platform acuan untuk menjelajahi perbedaan dan persamaan antara bunyi kedua bahasa tersebut. Penelitian ini bersifat fonologis, maka metedologi kualitatif digunakan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa bunyi sengau berbeda satu sama lain khususnya pada kinerja frekuensi akustik. Bunyi sengau [m] [n] dan [ ] berada dalam bahasa Indonesia dan bahasa Mandarin. Akan tetapi, hanya bunyi [n] dan [ ] bisa berfungsi sebagai koda dalam suku kata bahasa Mandarin yang vokalis. Apalagi, bunyi sengau bahasa Indonesia memiliki proses fonologis yang spesifik dan tidak ditemui dalam bahasa Mandarin. Penelitian ini direncanakan memberi kontribusi kepada para guru yang mengajar bahasa dan para mahasiswa yang belajar bahasa yang berkaitan dengan bahasa Indonesia dan bahasa Mandarin.

Unduh:

Oleh: Ahmad Nawari, Balai Bahasa Riau

 

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pelafalan bunyi-bunyi bahasa Indonesia oleh penutur bahasa Arab. Penelitian ini bersifat deskriptif. Subyek penelitian ini adalah mahasiswa tingkat pertama dan kedua Universitas Sousse Tunisia yang belajar Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA). Data penelitian ini diperoleh melalui perekaman bunyi kosakata yang diambil dari daftar Kosakata Dasar Swadesh yang dilafalkan oleh mahasiswa-mahasiswa itu. Bunyi-bunyi yang dilafalkan, setelah itu, dikonversi ke dalam transkripsi fonetis untuk mengetahui ketepatan atau ketidaktepatan pelafalan oleh mahasiswa-mahasiswa itu. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa bunyi-bunyi tertentu pada posisi tertentu sulit dilafalkan dengan benar oleh penutur bahasa Arab itu. Bunyi-bunyi itu adalah bunyi /p/ baik pada posisi awal maupun posisi tengah, /t/ pada posisi awal, tengah dan akhir, /G/ pada posisi tengah dan akhir, /c / pada posisi awal dan tengah, dan /~n/ tidak hanya pada posisi awal tetapi juga pada posisi tengah, serta /?/ pada posisi akhir kata.

Unduh:

Oleh: Jolanda Mendaun Pandin, Universitas Cornell, Consortium for the Teaching of Indonesian

 

Abstrak

Tujuan pengajaran bahasa berhubungan erat dengan waktu dan tempat tujuannya dirumuskan. Dunia telah sangat berubah sejak lahirnya pembelajaran bahasa asing sebagai bidang ilmu menjelang Perang Dunia II. Pada awal abad ke-21, permasalahan perubahan iklim dan lingkungan dunia menjadi keprihatinan utama masyarakat. Permasalahan ini menuntut tanggapan dari berbagai bidang ilmu; bidang pedagogi pengajaran bahasa tentu tidak terkecuali. Bagaimanakah bidang pengajaran bahasa dapat menanggapinya? 

Makalah ini mengusulkan beberapa hal untuk menanggapi gerakan peduli lingkungan ini. Makalah diawali dengan memaparkan warisan Perang Dunia II dalam membentuk tujuan utama pembelajaran bahasa asing: melatih siswa untuk menjadi penutur fasih sebuah bahasa dan budayanya. Kemudian perkembangan tujuan kurikulum awal tersebut hingga situasi di akhir Perang Dingin di awal tahun 90-an dibahas. Dalam kurun waktu tersebut, berbagai metode pengajaran dikembangkan untuk mempersiapkan pegawai pemerintah dan peneliti yang bisa berbaur secara halus dengan komunitas bahasa target dengan pengetahuan bahasa dan kepekaan berbudaya. Namun, pendekatan ini mendorong pandangan bahwa kurikulum bahasa hanya dikembangkan untuk mendukung karya akademis di bidang ilmu sosial dan humaniora. Pandangan ini bahkan diperkuat dengan kenyataan bahwa kebanyakan guru bahasa berlatar pendidikan di kedua bidang tersebut, bukan sains.

Di bagian kedua makalah ini permasalahan buta literasi konservasi alam dalam kurikulum pengajaran bahasa difokuskan. Ketiadaan materi seperti itu di buku-buku ajar wajib bahasa Indonesia di Amerika akan dipaparkan dan digunakan sebagai batu loncatan untuk pengajuan usul perubahan. Idealnya, kurikulum pembelajaran bahasa sejak awal sudah menunjukkan interaksi manusia dengan lingkungannya. Makalah ini juga mengusulkan cara mengubah materi ajar supaya bisa membawa pengaruh penting dalam pembelajaran siswa dan menarik minat lebih banyak peserta ajar, termasuk peneliti ilmu konservasi.

Unduh:

Oleh: Dewi Nastiti Lestariningsih, Pusat Pembinaan Bahasa dan SastraBadan Pengembangan Bahasa dan Perbukuan

 

Abstrak

Aplikasi buku digital ini dilatarbelakangi oleh kenyataan bahwa kemampuan siswa Indonesia dalam berliterasi masih rendah. Data pada tahun 2015 memperlihatkan capaian siswa Indonesia pada pelajaran membaca, menulis, dan berhitung yang masih berada di urutan kedua dari bawah. 

Pemahaman literasi yang diacu dalam proyek perubahan ini adalah literasi yang tidak hanya diartikan sebagai kemampuan membaca saja, tetapi juga diartikan sebagai kemampuan lain yang saling berkaitan satu sama lain. Kecakapan berpikir tingkat tinggi (High Order Thinking Skills/HOTS) yang dihubungkan dengan literasi dirasa belum maksimal karena literasi masih dianggap keterampilan membaca dan menulis saja. Gerakan Literasi Nasional (GLN) yang diharapkan sebagai “tuas” pengungkit budaya literasi bangsa tidak berjalan sebagaimana mestinya karena buku-buku bacaan belum tersedia secara memadai, terutama buku bacaan pengayaan. Padahal, ketersediaan buku bacaan yang memadai di seluruh sekolah di Indonesia merupakan hal mendasar dari upaya penumbuhan salah satu dari enam budaya literasi dasar, yaitu literasi baca-tulis. Oleh karena itu, dalam rangka mendukung program GLN—dengan Badan Bahasa dan Perbukuan sebagai koordinator—tujuan proyek perubahan ini dapat dibedakan menjadi tujuan jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Untuk tujuan jangka pendek, aplikasi buku digital diharapkan dapat memudahkan akses untuk memperoleh distribusi yang lebih efektif dan efesien. Selain itu, aplikasi buku digital dapat dikembangkan lebih luas dengan menambah konten terjemahan dalam bahasa asing dan bahasa daerah. Tujuan jangka menengah adalah aplikasi buku digital dapat menambah koleksi bahan bacaan cerita yang lebih banyak untuk berbagai jenjang pendidikan. Untuk tujuan jangka panjang, aplikasi buku digital dimaksudkan untuk pemeliharaan dan pembaharuan menu.

Pihak-pihak yang mendapatkan manfaat dari proyek perubahan ini, di antaranya, adalah unit kerja, institusi, dan pemangku kepentingan. Aplikasi buku digital bermanfaat untuk mempermudah proses pendistribusian atau penyebarluasan ke seluruh pengguna, khususnya siswa, pegiat literasi, dan masyarakat umumnya secara efektif dan efesien. Selain itu pula, digitalisasi dapat mengakomodasi kebutuhan siswa asing yang sedang belajar bahasa serta budaya Indonesia dan menyebarluaskan bahan bacaan literasi sebagai bentuk diplomasi lunak.

Karena kemanfaatan hasil proyek perubahan ini sangat besar, tidak hanya bagi siswa, tetapi juga bagi seluruh lapisan masyarakat yang mencintai bahasa dan budaya Indonesia, baik di Indonesia maupun di mancanegara, keberlanjutan pelaksanaan proyek ini harus mendapatkan dukungan dan komitmen dari pemangku kepentingan yang terlibat dalam proyek ini. Tahap pengembangan selanjutnya adalah pembuatan buku audio (audio book) bagi para difabel netra agar mereka juga memiliki hak yang sama untuk menikmati bahan bacaan literasi.

Unduh:

Oleh: Andi Nurhaina, Asien Studies and Management, HTWG Konstanz, Alfred-Wachtel-Str. 8, 78467 Konstanz, Republik Federal Jerman

 

Abstrak

Pembelajaran BIPA di Jerman telah berkembang dari waktu ke waktu dan jumlah institusi yang menawarkan program BIPA di Jerman adalah yang terbesar di Eropa. Ini tentu saja tidak terlepas dari pentingnya posisi Indonesia di dunia internasional dan kerja sama yang semakin erat antara Indonesia dan Jerman. Buku-buku ajar BIPA yang telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan individual pemelajar BIPA di Jerman dewasa ini sudah tidak aktual lagi, baik dari segi konten (bahasa, metodologi, didaktik, tematik), maupun penyajiannya. Sementara itu kompetensi antarbudaya telah dirumuskan sebagai salah satu tujuan utama pendidikan di negara-negara Uni Eropa untuk mengantisipasi globalisasi dan internasionalisasi. Belajar bahasa asing dalam konteks pembelajaran lintas budaya dalam hal ini memainkan peran yang sangat penting. Oleh karena itu pembelajaran BIPA di Eropa pada umumnya dan di Jerman khususnya selain harus mengikuti perkembangan bahasa, metodologi dan didaktik pembelajaran BIPA, diharapkan juga dapat mengakomodasi pembelajaran lintas budaya antara Indonesia dan Jerman. Untuk itu diperlukan buku-buku BIPA serta pendekatan pembelajaran yang disesuaikan kebutuhan, minat, dan karakteristik Pembelajar Jerman, dengan memperhatikan standar dan dimensi budaya Jerman, seperti misalnya jarak kekuasaan yang rendah, individualisme, maskulinitas, penghindaran ketidakpastian, orientasi jangka panjang, dan pengekangan.

Unduh:

Oleh: ApriliaKristiana Tri Wahyuni, S.Pd., M.A., UniversitasAtma Jaya Yogyakarta

 

Abstrak

This study aims to develop learning materials that can improve the language competency of level-0 students who have mother tongue is not using the Rowami/Latin alphabet. Difference in alphabet symbols not only affects students ‘ability to write these symbols, but also affects students’ ability to interpret sounds in Indonesian that they hear and say. Therefore, the R&D method was used in developing this learning material in which the results of research on South-speaking speakers in producing Indonesian sounds were employed as the foundation of material development. The results of this study were divided into four parts. The first part presented pre- research conducted to find phonological difficulties faced by Korean speakers when they learn Indonesian. As a result, it was found that Korean speakers experience difficulties associated with a minimal Indonesian pair, liquid voice, and syllable system. The second part, the author developed learning material to help level-0 students in developing the ability to perceive and produce sounds in Indonesian. This “Preparatory Unit” consists of three units which focus not only on orthography but also on phonological systems. The third and fourth sections explained the methods and approaches used in designing the unit. By using the Meaningful Chunks of Text (MCT) method and multiliteracy approach, this learning material aims to help students to maximize their abilities and creativity in the learning process and gather the knowledge they need for the learning process at a later stage.

Unduh:

Oleh: Boy Tri Rizky & Erna Triswantini Fakultas Bahasa dan Seni, Universitas Negeri Jakarta

 

Abstrak

Pengajaran Bahasa Indonesia Bagi Penutur Asing (BIPA) merupakan salah satu cara untuk memperkenalkan Indonesia dan budayanya di mata dunia. Hal ini disambut baik oleh negara-negara penyelenggara BIPA, salah satunya adalah Jerman. Dalam pengajaran BIPA dimungkinkan menggunakan bahasa ibu sebagai bahasa pengantar. Makalah ini membahas cara mengembangkan aplikasi berbasis web yang bernama Bilik Bahasa dalam pengajaran BIPA untuk penutur bahasa Jerman. Aplikasi ini memanfaatkan data raya dan juga Moodle sebagai Learning Management System (LMS) . Beberapa fitur di dalamnya diharapkan dapat memperkaya media dan bahan ajar dalam pengajaran BIPA yang memanfaatkan teknologi.

Unduh:

Oleh: Fortunata Tyasrinestu, Prodi Pendidikan Musik FSP ISI Yogyakarta

 

Abstrak

Penelitian ini hendak mengkaji tentang lagu anak dengan tema lingkungan dan kesehatan yang terdapat pada kumpulan lagu anak yang dipakai sebagai media pembelajaran BIPA pada tingkat pemula. Lagu anak yang dipilih adalah lagu anak yang mengandung kosa kata lingkungan dan kesehatan dan berupa kata dasar. Siswa pemula dapat belajar kosakata dasar melalui lagu-lagu anak yang secara tidak langsung akan mengenalkan pada lingkungan melalui lirik yang terdapat di dalam lagu tersebut. Pada tahap pemula siswa diharapkan mampu mengenali diri dan lingkungan terdekatnya.

Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan tiga tahapan, yaitu tahap penyediaan data, tahap analisis data, dan tahap penyajian hasil analisis data. Analisis data dilaksanakan sesudah data yang terjaring diklasifikasikan. Hasil menunjukkan bahwa lagu anak dengan tema lingkungan mempunyai beberapa karakteristik secara lirik dan musikal dan berfungsi selain untuk belajar bahasa juga mengenalkan lingkungan pada siswa.

Unduh:

Oleh: Dewi Chamidah dan Hersila Astari Pitaloka, Dosen PBA dan Ketua BIPA UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

 

Abstrak

Program Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) diharapkan dapat mendukung keberhasilan diplomasi Indonesia dalam hubungan Internasional. Keberhasilan strategi diplomatik melalui pendekatan budaya ini dapat ditentukan dari bahan ajar BIPA yang secara kreatif dan produktif dikembangkan oleh lembaga BIPA. Selain bahan ajar tentang keterampilan bahasa, hal penting dari program ini adalah pemahaman lintas budaya. Hal ini bertujuan untuk menghindari keterkejutan budaya yang akan berdampak pada kegagalan diplomasi. Salah satu penutur asing yang memiliki karakteristik budaya komunikasi yang berbeda dengan Indonesia adalah penutur arab. Bahan ajar yang digunakan harus disesuaikan dengan karakteristik penutur bahasa Arab (terutama dari Mesir dan Arab Saudi). Dengan mengetahui karakteristik penutur bahasa Arab akan memudahkan pengajar BIPA untuk penutur arab dalam proses belajar. Oleh karena itu, bahan ajar harus terstandardisasi dengan mengacu pada karakteristik penutur arab. Namun, bahan ajar yang digunakan tetap disesuaikan dengan SKL pembelajaran BIPA dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia nomor 27 tahun 2017. Jadi, standardisasi yang dilakukan ialah menyusun materi-materi ajar sesuai kompetensi SKL dengan mengacu pada karakteristik komunikasi penutur Arab.

Unduh:

 

Oleh: Ida Ayu Putri Adityarini

 

Abstrak

For BIPA teachers, the complexity and diversity of the interferences found in BIPA program should be used as a reflection of the importance of linguistics understanding across-language that must be possessed by the BIPA teachers. This is because the interference that occurs in BIPA learning is closely related to the mother-language learner. In other words, BIPA teachers should understand linguistics theory and understand learner language systems in all aspects of language. In the phonological aspect, BIPA teachers should understand the phonological system and sound symbols of language learners and be able to use software related to the sound symbol of language, such as IPA. In the grammatical aspect, BIPA teachers should understand the characteristics of each of the grammatical elements, such as the characterization of phrase patterns and sentence patterns in the language of the learner. In the semantic aspect, BIPA teachers should understand the context of the use of words, including collocation in the language of the learner. All these understandings should also be followed by an understanding of the comparison of linguistic aspects between the learning mother tongue and Indonesian. With the linguistics understanding across- language by BIPA teachers, it is expected that interference in BIPA learning can be minimized. Also followed by skills in transferring that understanding to learners, this will not only have an impact on the reduction in interference that occurs, but also the increase in BIPA teaching quality standards themselves.key words: linguistics understanding, cross-language, interference, BIPA teachers.

Unduh:

Oleh: Arif Budi Wurianto, Universitas Muhammadiyah Malang

 

Abstrak

Lingua Franca adalah bahasa sebagai sarana penghubung diantara bangsa yang berbeda. Dalam sejarah perkembangannya, pada abad ke-14 bahasa Melayu menjadi bahasa pengantar di kawasan Asia Tenggara dan sebagai penghubung berbagai suku di pulau-pulau nusantara. Sejarah kembali mencatat bahasa Melayu akhirnya menjadi tanda penghubung saluran politik di wilayah jajahan Belanda yang kemudian menjadi kesepakatan politik sebagai bahasa persatuan dengan nama Bahasa Indonesia pada 28 Oktober 1928. Bahasa Indonesia berkembang menjadi bahasa yang penting, terutama dalam menghadapi perubahan sosial. Oleh sebab itu pada permulaan abad ke-21, bahasa Indonesia kembali menjadi lingua franca kedua dalam tugasnya sebagai bagian perdamaian dunia, kerjasama antarnegara sahabat, dan sarana studi kawasan untuk tujuan-tujuan yang lebih besar. Dalam memperkenalkan bahasa Indonesia untuk sebuah kawasan yang lebih luas, seperti Asia Tenggara, perlu sebuah pendekatan baru dalam pengajaran dan cara belajar bahasa Indonesia. Dalam pengajaran bahasa Indonesia di kawasan ASEAN perlu memadukan atau menggabungkan pembelajaran BIPA dengan studi kawasan dan isu-isu budaya.Jadi meskipun yang menjadi lingua franca itu Bahasa Indonesia, peran BIPA dalam lingua franca IV adalah pengembangan dan penyebarluasannya di berbagai kawasan dunia untuk tujuan-tujuan kehidupan modern. Model belajar BIPA secara “in-country study” perlu dikembangkan lewat kerjasama antar universitas, pertukaran ahli, riset bersama dan kerjasama kelembagaan. Bahasa mampu menyatukan pemahaman bersama dalam perdamaian dan kemajuan antarbangsa. Oleh sebab itu dalam mendukung BIPA sebagai Lingua Franca IV yang kuat perlu dikembangkan hal-hal 1.Penguatan BIPA sebagai bagian dari Linguistik modern Bahasa Indonesia,2.PenguatanBIPA melalui penguatan Lembaga BIPA yang menyelenggarakan PBIPA,3.Pengembangan Kurikulum dan Silabus BIPA yang lebih modern 4.Penguatan Kurikulum pendamping BIPA seperti Pengetahuan Keindonesiaan untuk lebih menguatkan BIPA secara intergratif dan multidisiplin. 5.Penguatan Asosiasi/Afiliasi secara nasional maupun Internasional, 6.Pengembangan Tes BIPA yang terstandar,7. Peningkatan kualitas Pengajar BIPA,8.Penguatan kerjasama terkait dengan pengambil kebijakan Internasional,9.Penguatan lembaga BIPA di wilayah kantong di Indonesia untuk tujuan belajar BIPA sebagaimana masa lalu pusat pusat Bandar perdagangan untuk lingua franca.10.Wawasan Kebipaan ,Wawasan Keindonesiaan, dan Diplomasi Budaya dijadikan Kemampuan Utama para pengajar dan pegiat BIPA.11.Peranan Atase Pendidikan dan Kebudayaan dalam pengembangan BIPA di LN.

Unduh:

Oleh: Rooselina Ayu Setyaningrum, Lembaga Bahasa Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

 

Abstrak

Keterampilan menulis menjadi keterampilan yang paling sulit dikuasai oleh pemelajar BIPA di Timor Leste. Hal tersebut dikarenakan pemelajar menggunakan empat atau lebih bahasa sekaligus, yaitu bahasa Tetun, bahasa Portugis, bahasa Indonesia, bahasa Inggris, dan bahasa asing lainnya sehingga tidak semua bahasa tersebut dikuasai oleh pemelajar. Ada satu atau dua bahasa yang dikuasai oleh pemelajar, tetapi bahasa yang lainnya tidak benar-benar dikuasai oleh pemelajar. Hal itulah yang terjadi pada mahasiswa di Institute of Business (IOB) Dili, Timor Leste. Para mahasiswa kesulitan menulis kalimat dan mengembangkannya menjadi paragraf. Apalagi jika tidak ada contoh, mahasiswa akan kesulitan. Oleh karena itu, peneliti menerapkan pendekatan berbasis teks dalam kelas menulis narasi, eksposisi, deskripsi, dan argumentasi (NEDA). Pendekatan tersebut menjadi pendekatan yang tepat untuk diterapkan, terbukti dengan semakin berkembangnya kemampuan menulis para mahasiswa. Dalam penelitian ini, peneliti bertujuan untuk mendeskripsikan tulisan mahasiswa sebelum menggunakan Pendekatan Berbasis Teks, langkah-langkah menerapkan Pendekatan Berbasis Teks, dan tulisan mahasiswa setelah menggunakan Pendekatan Berbasis Teks. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode dokumentasi dan observasi partisipan utuh.

Unduh:

Oleh: Wati Istanti, S.Pd., M.Pd.Universitas Negeri Semarang (UNNES)

 

Abstrak

Setiap universitas di Indonesia berharap dapat meningkatkan promosi ke kancah internasional. Banyak cara yang dilakukan tiap universitas guna mengembangkan kerja sama internasional tersebut, antara lain bagaimana melaksanakan program students dan teacher outbound, maupun teacher dan students inbound. Students inbound dapat dilakukan dengan menyusun program-program yang menarik dan memiliki misi promosi sebagai bagian dari penguatan kerja sama universitas. Program ILCA atau Indonesian Language and Culture Activities merupakan bagian dari program promosi universitas melalui pengenalan bahasa dan budaya Indonesia kepada mahasiswa asing dari berbagai negara dengan kurun waktu tertentu. BIPA menjadi bagian dari matalatih yang diajarkan kepada peserta ILCA guna membuka promosi komunikasi. Harapannya dengan promosi BIPA melalui program ILCA dapat menguatkan kerja sama internasional di Universitas Negeri Semarang.Kata Kunci: BIPA, program ILCA, kerja sama Internasional

Unduh:

Oleh: Ida Bagus Artha Adnyana, Jurusan Administrasi Niaga, Politeknik Negeri Bali

 

Abstrak

Kemampuan menulis pemelajar BIPA, sangat dibutuhkan sebagai bagian dari kemahiran berbahasa Indonesia. Saat ini kemampuan menulis pemelajar BIPA di Politeknik Negeri Bali masih kurang memadai. Untuk meningkatkan kemampuan menulis tersebut diperlukan metode-metode pengajaran yang tepat. Penggunaan metode berbasis teks dirasa tepat oleh para pengelola pengajaran BIPA dan dibuatlah buku ajar dengan menggunakan pendekatan tersebut oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Artikel ini membahas bagaimana penerapan pemelajaran menulis dengan menggunakan pendekatan menulis berbasis teks dalam pembelajaran menulis di kelas BIPA Politeknik Negeri Bali. Pengumpulan data penelitian dilakukan dengan observasi, wawancara, dan kuesioner kepada 15 pemelajar BIPA tahun 2018/2019. Data yang terkumpul diolah dengan menggunakan metode agih (distribusional) dengan mengacu pada profil kemampuan menulis (ESL composition profile). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa 81,5% responden mengatakan bahwa buku ajar yang dikembangkan PPSDK sangat layak untuk mendukung proses pemelajaran menulis. Dari hasil analisis juga dapat disimpulkan bahwa rata-rata kemampuan menulis pemelajar BIPA dengan menggunakan model pemelajaran berbasis teks sebesar 74 yang berarti sudah tergolong dalam kategori baik dengan kisaran tingkat keterbacaan (fog index) antara 10-14.

Unduh: 

Oleh: Sugihastuti, Prodi Bahasa dan Sastra Indonesia, Fakultas Ilmu Budaya UGM

 

Catatan Penyajian

Pada tingkat dasar, pengajar cenderung mengabaikan tulisan mahasiswa yang masih banyak terdapat kesalahan. Untuk menanggulangi hal tersebut, pengajar harus memperhatikan dengan seksama materi menulis dasar, mulai dari huruf (konsonan/vokal), kosakata yang kontekstual dengan kehidupan di sekitarnya, hingga kalimat pendek/struktur kalimat yang sederhana. Jika mahasiswa sudah mahir, tanda baca menjadi hal yang penting untuk diajarkan.

Unduh:

Oleh: Theresia Dyah Sulistyorini, Pengajar dan Pengembang Program BIPA Kurikulum dan Materi Ajar Sekolah Prancis di Jakarta (Lycée Français de Jakarta)

Abstrak

This paper aims to discuss on how to develop levels in BIPA learning. Every student has their own pace to learn. Some of them may quickly for learning something and some of them may be slow or even very slow. This is having relation to the learning background. Especially when learning foreign language which is related to the experience of someone in using the language. The more students eager to practice foreign language the more they can easily to understand and able to use the language.

Learning background is a process of forming students’ understanding of a matter then becomes knowledge through some activities which carried out repeatedly and routinely until they are able to do it. This process is becoming an experience of learning.

¹According to Kolb’s Experiential Learning Theory (Kolb, 1984) defines experiential learning as the process whereby knowledge is created through the transformation of experience. Knowledge results from the combination of grasping and transforming experience.

The ability of students to grasp and transform the experience into knowledge is the goal of experience based-learning. It involves something personally significant or meaningful to the students. The question is how teachers can make meaningful or personally significant learning activities for the students? Consider that learning foreign language is something which not easy to learn because they are seldom to use the language, it is not their mother tongue as well. Therefore facilitate students’ needs based on their learning ages is a must in order be able to determine what is the proper activities for students.

This paper will discuss further on how teacher could develop a reachable activity for the students learning foreign language, BIPA, by using YARDSTICK in the CEFR framework of reference.

Unduh:

Oleh: Woro Wiratsih, S.Pd., M.A., Universitas Atma Jaya Yogyakarta

 

Abstrak

This study aims to investigate the implementation of Kahoot! in the BIPA learning process at Universitas Atma Jaya Yogyakarta. This study was conducted using a qualitative approach and descriptive methods. The data for this research was collected from interviews, filed observations and documents of BIPA learners at Universitas Atma Jaya Yogyakarta batch 2017-2019. The results show that Kahoot! is very useful to help both lecturers and learners during BIPA learning process in the class. It is expected that language institution, BIPA observers and BIPA teachers can use Kahoot! as an alternative media in BIPA class.

Unduh:

Oleh: Yolferi, Balai Bahasa Sumatera Utara

 

Abstrak

Textbooks are one of the important teaching materials in learning activities. Textbook standard has aspects of content, language, presentation and graphics. This paper generally aims to describe the suitability of BIPA textbook with writing of textbook standard. This paper is a content analysis study using documents as the subject. Design of the study uses content analysis techniques to describe an object objectively, systematically and cumulatively using a set of procedures. Subjects in this paper are BIPA textbooks published by Pusat Bahasa UPI dan Unit BIPA FBS UNJ. There are some parts of the textboos which are not suitable to the anatomy of textbooks, they do not include basic competence or indicator in their units. Aspects of language skills are included in almost all units of the textbooks.

Unduh:

Oleh: Yusro Edy Nugroho, Rio Anugrah Rizkiansyah Universitas Negeri Semarang, Appbipa Jawa Tengah

 

Abstrak

BIPA learning has developed far, both in terms of learning methods and the development of teaching materials. BIPA learning is the process of equipping foreign learner with communication skills both oral and written. Capability of Indonesian vocabulary is characterized by the ability to read, write, speak, and listen of foreign speakers. Cross-cultural knowledge is also a common part of BIPA learning. However, capability of the Indonesian language which is expected by foreign speaker must be supplemented by basic knowledge of the Indonesian grammar system. The sentence system is the basis for the formation of speeches both verbally and writing at beginner.

The paradigm of BIPA learning process with a knowledge system of grammar is not like filling in a blank paper (tabularasa concept), but it should be comparing the first language system with system of second language. BIPA learners are foreigner who have their own language system. Sentence-based grammar learning is needed to overcome the obstacles during the learning process. One of the obstacles in the form of structural errors in the arranging of sentences. In the study, the literature study was used to describe sentence-based grammar learning. Based on the literature study, solution to overcome the obstacles was divided into several processes, that is: 1) process of comparing Indonesian sentence structure with the mother language structure of foreign learners; 2) understand the difference in Indonesian sentence structure with the mother language’s structure of foreign learners; and 3) applying the rule of Indonesian sentence structure both oral and written.

Unduh:

Oleh: Ni Luh Ayu Nitya Laksmi, Pengajar BIPA di IKIP Saraswati, Tabanan, Bali

 

Abstrak

Indonesia is a rich country, both natural resources and human resources. Every day, foreign tourists are enthusiastic to come, visit and enjoy all the beauty found in tourist attractions in Indonesia. Language has become one of the interaction media for foreign tourists to explore more about Indonesia. The Indonesian Language Program for Foreign Speakers (BIPA) will provide new opportunities for language institutions, language centers, and courses by providing Indonesian language courses or lectures to foreign tourists. This certainly will increase the development of interest in learning Indonesian at home and abroad. The Vision of Indonesian Language for Foreign Speakers (BIPA) is the implementation of teaching that is able to enhance the positive image of Indonesia in the international community in order to make Indonesian as a broad language of communication at the level of nations. To be able to realize the integrated learning objectives of BIPA culture, BIPA teachers must always update information, especially human, art, culture; more broadly is Indonesian culture. In this case, instructors in the BIPA program are required to be able to develop systematic learning tools. BIPA teachers must be able to become the front guard in civilizing Indonesia through new literacy, including data literacy, technology literacy, and human literacy. This condition marks the beginning of the era of the digital industry world which has become a paradigm and reference in the present order of life. The more foreigners who can speak Indonesian, the more opportunities for business cooperation between Indonesia and other countries will be increased, especially in the business world and industry. Of course, it can minimize the number of unemployment because Indonesian workers have a wider opportunity to be able to have a career in foreign companies that use Indonesian as a medium of communication in their interactions.

Unduh: